banner 728x250

Monev Triwulan II 2023, Wali Kota Parepare Tekankan Optimalisasi Serapan Anggaran

banner 120x600
banner 468x60

PAREPARE, KLUPAS.COM – Pemerintah Kota Parepare melalui Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) menggelar Rapat Koordinasi Monitoring dan Evaluasi (Monev) Kegiatan Pembangunan Triwulan II Tahun Anggaran 2023, di ruang pola Kantor Wali Kota Parepare, Rabu 2 Agustus 2023.

Monev dipimpin Wali Kota Parepare Taufan Pawe dan Wakil Wali Kota Pangerang Rahim serta dihadiri oleh Plt. Kepala Bappeda, Asisten, Kepala Dinas seluruh jajaran SKPD pemerintah kota, serta Camat dan Lurah.

banner 800x800

Plt Kepala Bappeda Parepare Zulkarnaen Nasrun dalam laporannya mengatakan, capaian kinerja pelaksanaan kegiatan/sub kegiatan pembangunan triwulan II per 30 Juni 2023 mencapai 51,57%, dan per 31 Juli 2023 telah meningkat menjadi 55,31%.

“Capaian ini lebih tinggi dibanding tahun 2022 yang sebesar 48,31%,” kata Zulkarnaen.

Sementara realisasi keuangan per 30 Juni 2023 masih cukup rendah sebesar Rp342,62 miliar atau hanya 36,25% dari total belanja.
Kemudian per 31 Juli 2023 meningkat menjadi Rp360,15 miliar atau 38,62%.

“Realisasi ini masih lebih baik jika dibanding tahun 2022 yang pada triwulan II realisasinya hanya Rp252,95 miliar atau hanya 27,40% dari total belanja,” ujar Zulkarnaen.

Zulkarnaen juga melaporkan bahwa berdasarkan data dan informasi yang diperoleh terkait pelaksanaan kegiatan pembangunan di Parepare hingga triwulan II per 30 Juni 2023 dan per 31 Juli 2023 yang diinput oleh Operator SKPD melalui aplikasi e-Monev, belanja dalam APBD Parepare Tahun Anggaran 2023 senilai Rp924 miliar lebih, dan meningkat pada Perubahan Parsial menjadi Rp945 miliar untuk membiayai 165 program 470 kegiatan, dan 1.587 sub kegiatan pembangunan yang tersebar di 34 Organisasi Perangkat Daerah (OPD).

“Data ini menunjukkan bahwa APBD tahun 2023 lebih besar dibanding tahun 2022 yang hanya Rp923 miliar lebih dengan jumlah program lebih banyak yaitu 171 program, 460 kegiatan dan 1.618 sub kegiatan pembangunan,” ungkap Zulkarnaen.

Sementara, Wali Kota Parepare Taufan Pawe meminta setiap SKPD menjelaskan progres kinerja masing-masing. Selain itu, pihaknya juga menegaskan agar memaksimalkan optimalisasi serapan anggaran karena mempengaruhi perputaran dan pertumbuhan ekonomi masyarakat.

“Karena itu, saya berpesan kepada pengguna anggaran responsif dalam memantau bukan hanya pembangunan fisik, namun juga serapan anggarannya, nah harus berbanding lurus, maka itu optimalkan serapan anggaran,” tandasnya. (*)

banner 1280x1280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *