banner 728x250

Pj Wali Kota Parepare Apresiasi Seminar Kebudayaan “Maddoja Bine”

banner 120x600
banner 468x60

PAREPARE, KLUPAS.COM – Penjabat Wali Kota Parepare, Akbar Ali melalui Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud), HM Makmur mengapresiasi tinggi pelaksanaan Seminar Kebudayaan yang difasilitasi oleh Balai Pelestarian Kebudayaan Wilayah XIX Makassar.

Itu karena seminar yang merupakan rangkaian kegiatan Fasilitasi Pemajuan Kebudayaan 2024 ini mengusung tema memadukan antara pelestarian budaya dan ketahanan pangan.

banner 800x800

Apresiasi diungkap Makmur saat mewakili Pj Wali Kota membuka seminar yang berlangsung di Balai Ainun Habibie, Parepare, Senin 27 Mei 2024.

Dalam sambutannya, Makmur mengemukakan, Seminar Kebudayaan bertema “Dengan Maddoja Bine Membangun Penguatan Tradisi Budaya dan Ketahanan Pangan” ini sangat penting diangkat untuk mengulas pelestarian seni budaya di kalangan masyarakat.

“Pemajuan kebudayaan dari berbagai macam budaya yang ada di daerah merupakan kekayaan daerah sekaligus kekayaan bangsa yang memang mempunyai nilai tinggi,” kata Ketua PGRI Parepare ini.

Makmur menekankan, Parepare kaya akan seni dan budaya. Menjadi tanggung jawab bagi pemerintah dan masyarakat untuk melestarikan seni dan budaya di kota ini.

“Saya menganggap bahwa kewajiban kita bersama untuk menjaga, memberdayakan, membina, melestarikan, dan mengembangkan seni budaya sehingga dapat berperan dalam upaya menciptakan masyarakat yang memiliki jati diri, berakhlak mulia dan mempertinggi pemahaman masyarakat terhadap nilai-nilai luhur seni dan budaya,” ingat Makmur.

Sementara Ketua Panitia Pelaksana Program Tri Astoto K mengungkapkan, Seminar Kebudayaan “Maddoja Bine” ini menjadi sangat relevan sebagai bahan renungan dalam merevitalisasi kebudayaan untuk kedaulatan pangan di daerah ini.

Tokoh budaya sekaligus sastrawan nasional ini mengulas bahwa perubahan paradigma ekonomi dan politik yang berpusat pada kelestarian bumi adalah satu-satunya jalan agar bencana iklim tidak terjadi.

Dia memaparkan, praktik monopoli terhadap tanah, benih, pangan dan hasil rekayasa genetik akan berdampak bagi kemakmuran masyarakat.

“Dan Vandana Shiva lebih tegas mengatakan, siapa pun yang menguasai makanan dan benih, maka Ia mengendalikan manusia. Namun sebenarnya leluhur kita sudah mengajarkan dari dulu melalui prosesi Maddoja Bine untuk belajar menghargai butir-butir padi, alam, lingkungan dan tradisi masyarakat. Agar tak terjadi bencana alam dan bencana kemanusiaan, yaitu kelaparan. Jadi mari kita bersama menjaga dan melestarikan budaya untuk kekuatan bangsa,” tegas mantan Kepala SMPN 10 Parepare ini.

Tri Astoto juga mengungkapkan, seminar semakin bermakna karena para narasumber adalah orang-orang berkompeten dan peduli kebudayaan.

Para narasumber adalah Pj Wali Kota diwakili Kepala Disdikbud bersama Ketua DPRD Parepare Kaharuddin Kadir selaku keynote speaker.

Kemudian tokoh budaya Parepare Palemmui dan tokoh budaya asal Kabupaten Barru Badaruddin Amir.

Tri Astoto pun sempat melontarkan pujian kepada Ketua DPRD Kaharuddin Kadir, sebagai sosok yang layak dicontoh atas kepeduliannya terhadap budaya.

“Pak Ketua DPRD ini banyak saya mencontoh dari beliau terutama dalam membaca buku. Beliau kutu buku, memiliki wawasan luas dalam hal apa saja termasuk kebudayaan,” puji Tri Astoto.

“Kemudian tokoh budaya Pak Palemmui dan Badaruddin Amir sudah tidak diragukan lagi wawasan mereka tentang budaya. Intinya saya mengajak jangan lupakan budaya leluhur dalam arus globalisasi yang begitu cepat ini,” pesan Tri Astoto, yang pernah menjadi Kepala Sekolah Berprestasi tingkat nasional.

Para peserta yang berjumlah puluhan orang terdiri dari kepala sekolah, guru, dan pemerhati kebudayaan begitu antusias mengikuti seminar, terutama pada sesi dialog yang begitu interaktif dan hangat. (*)

banner 1280x1280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *